Sunday, 27 April 2008

Tulis Atas Pasir

Dua orang sahabat karib sedang berjalan melintasi sebuah gurun pasir. A dan B. Di tengah-tengah perjalanan, tiba-tiba sahaja tercetus pertengkaran di antara mereka berdua. A telah menghadiahkan B satu tamparan yang hinggap di pipinya. B terasa sakit hati tetapi tidak bertindak balas.
Tanpa berkata apa-apa, B menulis di atas pasir: Hari ini, sahabat baikku telah menampar mukaku. Kemudian mereka meneruskan perjalanan sehinggalah mereka menemui sebuah kawasan subur di padang pasir. Mereka mengambil kata sepakat untuk mandi di oasis tersebut sebelum meneruskan perjalanan yang masih jauh.
Dalam mereka asyik membersihkan diri masing-masing, B nyaris tenggelam dan lemas tetapi diselamatkan oleh sahabatnya A. Ketika B mulai sedar dari lemas dan hilang rasa takut, dia menulis di atas sebuah batu: Hari ini ini, sahabat baikku telah menyelamatkan nyawaku.
A bertanya “Kenapa setelah aku melukai hatimu, kamu menulis di atas pasir, dan sekarang kenapa pula kau menulis di atas batu?” Sambil tersenyum, B berkata “Ketika seorang sahabat melukai kita, kita harus menulisnya di atas pasir agar angin maaf datang menghembus dan menghapuskan tulisan itu. Dan apabila sesuatu yang luar biasa terjadi, kita harus memahatnya di atas batu hati kita, agar tidak hilang ditiup sang bayu.”

Moral cerita, dalam kehidupan seharian kita, sering terjadinya perbezaan pendapat dan konflik disebabkan oleh pandangan kita yang juga berbeza-beza. Oleh kerana itu, cubalah untuk saling memaafkan dan melupakan perselisihan lalu..Cubalah belajar menulis di atas pasir.

Sunday, 20 April 2008

Sahabat Sejati

Dari jauh, seorang askar perang dunia pertama melihat teman karibnya terkena tembakan. Dalam keadaan yang gawat dengan peluru2 berterbangan di atas kepalanya, askar itu meminta kebenaran leftenannya untuk mendapatkan komradnya yang gugur di tengah2 lapangan sasar medan pertempuran dengan musuh.
“Boleh tapi saya tidak fikir ia berbaloi. Temanmu itu mungkin telah terkorban dan kau hanya akan membahayakan nyawa sahaja,” kata leftenan itu. Tanpa menghiraukan nasihat bosnya, askar itu memboloskan dirinya di tengah2 dentuman bom. Ajaibnya, askar terbabit berjaya sampai ke tempat sahabatnya terdampar, menggendongnya di atas bahu dan membawanya ke kubu mereka dengan selamat.
Seorang pegawai perubatan memeriksa luka sahabatnya yang serius. Leftenan mereka kemudiannya memandang kea rah askar tersebut. “Saya sudah katakan, ia tidak berbaloi. Kawanmu telah mati dan akibatnya, kamu mengalami kecederaan.”
Sambil menahan kesakitan, askar yang mempunyai sifat setiakawan tinggi itu menjawab, ‘berbaloi tuan.” “Apa maksud kamu berbaloi? Sahabat kamu telah mati” “Ya tuan, tapi sesuatu yang sangat berharga buat saya kerana ketika saya sampai kepadanya, dia masih hidup. Saya begitu puas apabila mendengar dia berkata, “Jim… saya tahu kamu akan datang.”

FIKIRKAN SEJENAK KISAH DI ATAS.
Hampir kebanyakkan masa dalam hidup kita, sama ada sesuatu itu berbaloi atau tidak untuk kita lakukan, benar2 bergantung kepada bagaimana cara anda melihatnya. Himpunkan semua kekuatan dan semangat dan lakukan sesuatu yang hati anda katakan dan anda tidak akan menyesalinya seumur hidup anda.

Semoga setiap dari kita dianugerahi denagn sahabat sejati. Seorang sahabat sejati masih bersama-sama anda saat orang lain tiada di sisi anda.

Friday, 11 April 2008

JANGAN SAMPAI TERLEWAT

Ada seorang pemuda yang dilahirkan dengan penyakit kanser yang tiada penawarnya. Namakan sahaja pemuda itu sebagai A. Dia kini berumur 20 tahun dan dijangka menghembuskan nafas yang terakhir pada bila-bila masa sahaja. Disebabkan oleh keadaannya itu, dia hanya terperuk di rumahnya, di bawah penjagaan ibunya.
Pada suatu hari, dia membuat keputusan untuk melihat dunia luar setelah sekian lama. “Sekali pun cukuplah atau mungkin ini yang terakhir, tidak mengapa,” kata hatinya. Setelah mendapat persetujuan ibunya, A berjalan keluar ke kedai berhampiran rumahnya.
Tiba-tiba A berhenti di hadapan sebuah kedai menjual CD (CD ori tau). Seraya dia menjengukkan kepalanya ke dalam, maka terpandanglah A dengan seorang gadis yang amat cantik. Mungkin inilah yang di katakan cinta pandang pertama. Kaki A melangkah masuk.
Dia terus ke kuanter di mana si gadis itu sedang berdiri. Si gadis melemparkan senyuman yang sungguh manis kepada A sambil bertanya “boleh saya bantu?”. Di dalam kepala A hanya ada senyuman yang paling manis dilihatnya selama 20 tahun ini. A tergamam seketika sebelum menjawab dengan nada tergagap-gagap, “saya nak beli CD”.
Tangannya pantas mengambil sekeping CD yang sempat dicapai oleh tangannya dan kemudian menyeluk saku, mengeluarkan wang untuk bayaran. “Awak nak saya balutkan ke CD ini?,” soal gadis itu lagi bersama senyuman yang tidak lekang di bibirnya. A hanya menganggukkan kepalanya. Si gadis meminta diri ke bilik belakang. Sekali lagi A menganggukkan kepalanya.
Sejak hari itu, saban hari A akan berkunjung ke kedai itu, dan setiap hari jugalah A membeli CD yang dibalut cantik oleh si gadis. A pula, sekembalinya ke rumah tidak membuka CD-CD yang dibelinya dan hanya menyusun di atas rak.
Lagipun, CD-CD tersebut hanya sebagai alasannya untuk bertemu si gadis. A adalah seorang pemuda yang sangat pemalu. Walaupun mencuba sedaya upaya untuk memberanikan diri mengajak si gadis keluar dengannya, namun lidahnya kelu untuk berkata-kata. Ibu A perasan dengan apa yang berlaku dan sentiasa memberi galakkan.
Pada 1 hari, A nekad. Seperti biasa, dia keluar ke kedai itu, membeli CD dan si gadis akan membalutnya cantik-cantik. Semasa si gadis sibuk memmbungkus CD tersebut di bilik belakang, A meninggalkan nombor telefonnya di atas kaunter sebelum cepat-cepat keluar dari situ.
Keesokkan harinya, A tidak bertandang ke kedai seperti kebiasaannya. Lantas, si gadis cuba menghubunginya menggunakan nombor telefon yang A tinggalkan semalam. Si ibu menjawab panggilan itu. Si gadis meminta untuk bercakap dengan A, tetapi si ibu mula menangis.
Gadis itu bertanyakan apa yang telah berlaku. “Tidakkah kamu tahu, dia telah meninggal dunia semalam?” Si ibu menjawab. Untuk sekian lama, yang ada hanyalah diam yabg panjang. Pada sebelah petangnya, ibu A memasukki bilik anaknya kerana begitu terkenangkan A. Dia membuka almari pakaian A dan terperanjat melihatkan CD-CD yang berbalut kemas tanpa 1 pun darinya dibuka.
Hatinya tertanya-tanya, dan untuk meleraikan persoalannya itu, dia membuka salah 1 daripadanya. Sebaik sahaja dia mengoyakkan balutan tersebut, si ibu ternampak sehelai kertas kecil yang diselitkan di dalamnya.
Kertas itu berbunyi “ Hai, awak ni cute lah. Kalau boleh, saya ingin berkenalan. Itu pun kalau awak sudi. – Sofea”.
Si ibu mula menangis setiap kali dia membuka CD-CD tersebut, 1 demi 1 hinggalah habis kesemuanya. Tiap 1 darinya mengandungi helaian kertas yang tertulis mesej serupa. “ Hai, awak ni cute lah. Kalau boleh, saya ingin berkenalan. Itu pun kalau awak sudi. – Sofea”.

Moralnya, “jangan tunggu untuk menunjukkan kepada seseorang yang istimewa apa yang anda rasakan tentangnya. Kerana esok mungkin terlalu lewat untuk berbuat demikian.”

Disesuaikan daripada petikan sebuah akhbar.

Tuesday, 8 April 2008

Wanita tidak pernah puas???

Sebuah gedung Suami baru sahaja dibuka di sebuah kotaraya terkemuka, di mana wanita dapat memilih mana-mana suami yang berkenan di hati. Di pintu masuk gedung itu tertera peraturan pengunjung yg ingin mencari suami di gedung itu.
“Anda hanya boleh mengunjungi gedung ini SEKALI sahaja”
Gedung tersebut mengandungi 6 tingkat, di mana setiap lantai akan menunjukkan sekumpulan calon suami. Semakin tinggi tingkatnya, semakin tinggi pula nilai lelaki tersebut.
Anda boleh memilih lelaki di tingkat tertentu atau mahu memilih di tingkat seterusnya kerana semakin tinggi tingkat, semakin tinggilah nilai lelaki itu. Walaupun begitu anda tidak dibenarkan turun semula ke tingkat sebelumnya kecuali melaluinya untuk keluar dari gedung aneh itu.
Maka datanglah seorang wanita dengan penuh harapan untuk mencari suami idaman hatinya ke gedung itu.
Di tingkat 1, tertulis ciri-ciri lelaki di tingkat itu:

“Lelaki di tingkat 1 memiliki pekerjaan dan taat pada Tuhan.” Wanita itu hanya tersenyum, kemudian dia naik ke tingkat seterusnya.
“Lelaki di tingkat 2 memiliki pekerjaan, taat pada Tuhan dan menyukai kanak-kanak.” Wanita itu masih tidak berpuas hati lalu naik ke tingkat 3.
“Lelaki di tingkat 3 memiliki pekerjaan, taat pada Tuhan, menyukai kanak-kanak dan kacak.” “Wow” kata wanita itu, tetapi hatinya masih penasaran dan naik ke tingkat 4.
“Lelaki di tingkat 4 memiliki pekerjaan, taat pada Tuhan, menyukai kanak-kanak dan kacak serta ringan tulang membantu isteri membuat kerja rumah.” “Ya Tuhan, macam tak percaya, ada juga lelaki sebaik ini di muka bumi ini.” Wanita itu masih tidak berpuas hati dan naik ke tingkat 5 pula.
“Lelaki di tingkat 5 memiliki pekerjaan, taat pada Tuhan, menyukai kanak-kanak, kacak dan ringan tulang serta romantis.” Dia tergoda dengan tawaran itu tetapi hatinya terdetik mengatakan mungkin di tingkat 6 akan ada lagi lelaki yang melebihi ciri-ciri di tingkat di tingkat itu.
Dengan perasaan yang meronta-ronta, dia terus ke tingkat terakhir iaitu tingkat 6. Di tingkat 6 tertera kata-kata yang cukup mengecewakan wanita itu.
“Anda adalah pengunjung yang ke 4,523,632. Tidak ada lelaki di tingkat ini. Lantai ini hanya semata-mata menunjukkan wanita tidak pernah puas. Selamat pulang dengan kehampaan bukan dengan suami idaman. Terima kasih dan anda tidak layak berbelanja di gedung ini lagi.”

ADAKAH ANDA SEROMANTIK INI

1. SEWAKTU MENGEJUT SUAMI DARI TIDUR
"Wahai kanda ku sayang manja comel buah hati pengarang jantung semerbak mawar indah angkasa bagai bulan dipagar bintang..bukalah matamu yg indah itu kasihku seorang..."

2. SEWAKTU MENGAJAK SUAMI MAKAN
"Wahai tongkat ali jiwaku sebatang kau seorang sahaja didalam hati yg gersang mendambakan cinta suci padamu tulus ikhlas tiada wasangka walau sebesar zarah tidak ada..mari kita bersantap wahai kanda.."

3. UCAPAN SEBELUM MEMULAKAN PERBUALAN
"Sayangku kasihku intanku permataku jantungku hatiku organ-organ dalam yg penting bagiku semua itu engkau bagi aku..nyawaku. .."

4. UCAPAN SEBELUM TIDUR
"sayaaang.... nak itu.. (tunjuk "kat situ" dengan menggunakan muncung bibir).. "